Gaza – Kini, bahan bakar yang tersedia di rumah sakit, Jalur Gaza Selatan hanya cukup untuk tiga hari, kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

WHO juga memperingatkan akan ada ancaman lebih lanjut setelah pasukan Israel menguasai penyeberangan perbatasan Rafah, dikutip dari laman Al Jazeera, Kamis (9/5/2024).

Israel pada Selasa (7/5) mengirim pasukan darat dan tank ke kota Rafah dan merebut persimpangan terdekat ke Mesir yang merupakan saluran utama bantuan ke wilayah Palestina yang terkepung.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, bahan bakar yang diperkirakan akan diizinkan masuk oleh badan kesehatan PBB pada Rabu (8/5) kini telah diblokir.

Sekarang, hanya otoritas Israel mengendalikan aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza.

‚ÄúPenutupan perbatasan terus menghalangi PBB untuk membawa bahan bakar. Tanpa bahan bakar, semua operasi kemanusiaan akan terhenti. Penutupan perbatasan juga menghambat pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza,” kata Tedros di X, sebelumnya Twitter.

“Rumah sakit di selatan Gaza hanya mempunyai sisa bahan bakar untuk tiga hari, yang berarti layanan akan segera terhenti.”

Israel mengancam akan melakukan serangan besar-besaran di Rafah untuk mengalahkan ribuan anggota Hamas yang menurut mereka bersembunyi di sana.

Namun kota ini juga merupakan tempat perlindungan bagi lebih dari 1,4 juta warga Palestina yang melarikan diri dari pertempuran di utara wilayah kantong pesisir tersebut berdasarkan perintah evakuasi Israel sebelumnya.

Mereka berdesakan di tenda-tenda dan tempat penampungan sementara serta menderita kekurangan makanan, air dan obat-obatan.

RS di Gaza Berhenti Terima Pasien