Jakarta – CATATAN: Informasi ini tidak untuk menginspirasi siapapun untuk bunuh diri. Jika Anda memiliki pikiran untuk bunuh diri, segera mencari bantuan dengan menghubungi psikolog atau psikiater terdekat.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami tanda peringatan bunuh diri, segera hubungi Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes 021-500-454.

Belum lama ini heboh kisah seorang wanita di Belanda bernama Jolanda Fun menginginkan euthanasia atau suntik mati di hari ulang tahunnya ke-34 bet4d.

Jolanda ingin melakukan hal tersebut setelah mengalami depresi semenjak usianya tujuh tahun dan selalu gagal dalam menjalani terapi.

Jolanda mengaku ingin keluar dari kehidupannya karena merasa lelah dengan kondisi autisme, depresi, dan kesulitan belajar yang dialaminya.

Baca Juga: Situs Togel Casino

“Kehidupanku gelap, kelebihan stimulasi, kekacauan di kepalaku, kesepian. Kebanyakan waktu saya hanya merasa sangat buruk, sedih, down, muram. Orang tidak melihatnya, karena itulah topeng yang saya pakai dan itulah yang Anda pelajari dalam hidup,” kata Jolanda dikutip dari The Sun.

Belanda merupakan satu dari hanya tiga negara di Uni Eropa yang melegalkan praktik euthanasia. Kelompok hak asasi manusia berargumen bahwa ini memberikan hak kepada orang yang berjuang melawan penyakit mematikan untuk ‘mengakhiri penderitaan’ secara manusiawi.

Prosedur euthanasia yang dilakukan di Belanda memerlukan persyaratan yang sangat ketat. Beberapa syarat euthanasia di Belanda seperti pasien harus melakukannya dengan sukarela tanpa paksaan, penyakit yang dialami pasien telah membawa penderitaan tidak tertahankan, serta tidak ada prospek kesembuhan pada pasien.

Dikutip dari Daily Mail, data pada 2022 mengungkapkan 8.720 orang di Belanda mengakhiri hidup melalui euthanasia. Jumlah tersebut meningkat 14 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Baca Juga: Ramalan angka laut selatan

Tak sampai di situ, jumlah orang yang melakukan euthanasia pada 2023 kembali meningkat menjadi 9.068 kasus. Sebanyak 138 orang atau 1,5 persen orang melakukan euthanasia setelah mengidap masalah kesehatan mental parah.